Kamis, 16 Juli 2009

PERSIAPAN MOS DAN MOS SMAN 1 BEKASI HARI PERTAMA

heyaaaa udah lama ga posting nih ah
sekarang gue mau nyeritain pengalaman gue tentang MOS SMA

Sabtu, 11 Juli 2009 gue ga masuk pengarahan mos, gara gara sakit brr
udah aja tuh langsung telfon dinar nanya info blaa..blaa..
akhirnya Dinar ngajakin buat mempersiapkan seperangkat kebutuhan MOS dirumahnya bareng Nadhira sama baskoro.
satusatunya yang jadi kendala adalah: gue gatau rumahnya Dinar, udah dijelasin panjang lebar gue tetep ga ngerti, gue cari di GOOGLE ternyata engga ada (ya ampun lep rumah lo kagak ada di peta ckck)
gue putuskan liat besok aja apakah gue dapat menemukan rumahnya atau tidak.

Minggu, 12 Juli 2009
pagipagi gue masih santai, pertama ke rumah Tiara dulu nganter badge SMA 2, terus minta koran buat dibawa besok, santai deh engga ada beban padahal gue belom nyiapin MOS sama sekali.
okey udah jam 12 dan gue janjian ke rumah dinar jam setengah 1, sengaja aja gue ngaret ngaretin mana ngantuk banget lagi.
jam 1 kurang gue baru berangkat sambil nginget nginget petunjuk dinar tentang arah rumahnya
"dari pos polisi belok kanan dikit ta, entar ada SDN Marga Mulya"
pas gue liat kayanya mending gue belok kiri dulu tanya orang, karna jalan di sebelah kiri lebih gampang ga terlalu rame

uta: mas,SD margamulya dimana ya?
mas mas: oh SD Marga Mulya sih disana neng noh, kelewat jauh eneng mah hahaa (dengan tampang seakan gue bego setengah mati)
uta: (dalem hati: gue juga tau mas belok kanan, tapi SDnya itu dimaneeeee)
mas mas: muter balik aja neng kelewat jauh tuh, kan ada pos polisi tuh jalan sedikit nanti ada SD Marga Mulya hahaha (masih dengan tampang seakan gue ga becus nyari jalan)
uta: oh yaudah makasih mas

iyap gue balik lagi, setelah ngelewatin kantor polisi ternyata terlihat SDN Marga Mulya 1 persis di pinggir kali, abis itu gue nyebrang jembatan
nyampe depan SD langsung sms Dinar, gue udah ketakutan dengan suasana sepi mencekram, yang ada cuma anak anak bocah yang lagi main layangan,
eh tenyara Dinar nelfon:

"Dinar calling"
uta: halo leph
dinar: halo ta lo dimana?
uta: didepan SD nih, lo dimana?
dinar: gue di jembatan warna ijo

kebetulan waktu itu jembatan ijonya ada di belakang gue, pas gue mau nengok belakang,
"AAAAAAH!" terdengar jeritan anak anak, ternyata benang layangannya nyangkut di leher gue (harusnya gue yang teriak wooooy!)

uta: eh, nyangkut ya de?
bocah: iya nih awas dong

ih sial tuh anak yee emang, udah memperlambat gue ketemu dengan dinar, benang layangannya nyangkut di leher gue, itu kan bisa membuatku terluka(berlebih), nyuruh minggir lagi

dinar: ta, udah keliatan belom
uta: oh iya iyaa udah

akhirnya gue ketemu dinar dan nyampe juga dirumahnya dan ternyata gue orang pertama padahal udah sengaja ngaret ngaret.

engga lama nadhira dateng, engga lama juga baskoro dateng.

dinar: udah nih, mau nyari bahan sekarang
uta: yok deh, apa sih yang diperluin
(dinar ngasih daftarnya ke gue)
geeeeelaaaa, nametagnya susah abis, disuruh bikin nametag bentuk babi terbang (gatau babi terbang, gatau beruang bersayap, tapi kata kaka kakanya sih itu gambar lebah)
yaudah langsung capcus ke sanjai beli alat dan bahan, sama satu lagi yang paling penting, hadist Arbain.
nyampe sanjai ketemu Ari, ternyata dia udah kelas name tag segala macem, dan dengan tanpa dosa dia bilang gini:

Ari: lo belom pada ngerjain?
baskoro: belom lo udah?
ari: parah banget lo, gue sih udah semua

ya Allah si ari kejam banget dah bikin putus asa, karna di sanjai engga ada hadis Arbain kita langsung ke gunung agung
ternyata di gunung agung juga engga ada, kata mbak mbaknya udah abis, yaudah muter lagi ke mulitmedia, dan di multimedi juga engga ada, kata mbak mbaknya mungkin di ramayana ada
hah? ramayana? dimananya lagi, di sana kan engga ada toko buku, tapi yaudah lah demi hadis Arbain balik lagi kesana
dan ternyata? emang engga ada, secara di ramayana cuma ada baju baju ga jelas sama superindo yang teramat kecil,
akhirnya kita berniat untuk nyari di gramedia, mall
tapi karna pertimbangan di tengah hari panas, dan kemungkinan di gramedia juga engga ada, kita menunda keberangkatan ke gramed dan memutuskan untuk kembali ke rumah dinar untuk bikin name tag, kalo name tag udah selesai, baru cari hadis lagi.
di tengah perjalanan gue baru keinget, biasanya kalo gue jalan bareng nat, bas atau dinar, pasti bareng chikidot dan lain lain juga
ada adi, chiko, embah, fany, muslim dan lain lain
chikidot emang top abis, mereka semua selalu bisa bikin gue ketawa dengan lelucon mereka yang 'berisi', ada isi kentang, toge, wortel (apadeh ngaco)
maksudnya yaa berisi,beda dari yang lain, terkadang kalo ga dicampur sama ilmu pengetahuan, yaa leluconnya isinya tindakan alamiah yang berasal dari diri mereka masing masing, begitu natural dan tidak tergantikan
tapi sekarang? tinggal gue, dinar, bas, nadhira, kita bagaikan 4 prajurit yang tersisa di tengah pertempuran, yang sedang mencari hadis untuk keperluan mos SMA 1 di tengah panasnya matahari, coba kalo mereka semua masuk smansa, pasti ga bakal sesepi ini (mulai meneteskan air mata)

nyampe di rumah dinar,
langsung deh kerjain tuh, mulai mengukur, bikin sketsa, banyak yang salah, mulai menghapusnya lalu merobek lalu membakar (engga engga, engga segitunya kok)
dengan kesabaran yang sudah berlebihan, akhirnya jam setengah 6 jadi juga (bayangin 3 jam booo)
hati udah mulai tenang tapi tiba tiba,
baskoro: oh iyaa kalung relaxanya!

oh iyaa mampus deh ah kan kalung relaxa belom, akhirnya dinar nyuruh siapa tau buat beli relaxa, ditengah saat kita sedang bekerja, ada tukang ketupat sayur lewat,

ting ting ting...

mama dinar: dinar ada ketupat sayur tuh mau ga? hayo beli sanaa
dinar: mau ta ketupat sayur?
uta: terserah nadhira aja deh
dinar: mau nat?
nadhira: ikut baskoro aja deh, mau bas?
baskoro: emmmmmmmm.. boleh deh

bukannya langsung manggil abang abangnya dinar malah ke dapur, teryata mau ngambil mangkok dulu,
gue agak bingung kenapa ga dipanggil dulu, tapi positif thinking aja mungkin emang di daerah sini kebiasaannya begitu
tik..tik.tik waktu berdetik, gue liat ke arah dapur kayanya dinar lagi kesulitan nyari mangkok, masalah yang sama yang sering terjadi di rumah gue: sering kekurangan mangkok
sementara itu suara abang ketupat sayur terdengar makin jauh

uta: eh, kok abangnya ga dipanggil dulu ya? (sambil berbisik)
nadhira: gatau hahaha (ketawa kecil)
uta: eh sumpah emang abangnya ga keburu pergi yaa? (mulai geli)
baskoro: gatau tuh haha (ketawa kecil)
nadhira: hahaha (makin geli)
uta: nar, perlu bantuan?
dinar: engga kok udah ta

terus dinar keluar rumah berniat pengen manggil abang abangnya

dinar: YAAAAH ! abangnya udah engga adaaaaaa !
uta nat bas: YAIYALAH HAHAHAHA (sumpah gue geli abis ngakak banget)
dinar: ya mamaaa abangnya udah engga adaaa

drap..drap..drap.. terdengar suara kaki dinar yang berlarian, lama lama suara kaki itu makin jauh sementara gue baskoro dan nadhira masih ketawa tawaa sangat kegelian melihat tingkah teman kita yang jenius tapi agak lolaa itu HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAH

engga lama kemudian, dinar datang dengan nafas terengah engah

dinar: hah..hah..hah..abangnya udah gada huffhh capek gue ngejarnya

HUAHAHAHA makin keras aja gue ketawa, YAIYALAH dinaaar secara lo ngambil mangkok lebih dari 5 menit (gue bisa jamin hampir 10 menit dia ngambil mangkok, dan lo semua ngerti kan dalam 10 menit mungkin abangnya udah pindah komplek)
hahah lumayan lah hiburan di tengah kekhawatiran akan tugas MOS yang sepertinya ga akan selesai
waktu menunjukan jam setengah 8 malam dan kita putusin untuk engga nyari hadis bareng bareng karna udah malem banget.

nyampe rumah langsung deh tuh gue nyari hadis, laminating, jilid segala macem, sampe besok pagi cuma hadis yang belom dapet

Senin, 13 Juli 2009 gue memutuskan pergi kesekolah untuk mengikuti mos dengan segala resiko yang ada karna gue ga bawa hadis, ternyata? engga dimarahin tuh, dipake aja engga zzz

jam 7, petugas Tim Disiplin Kelas (eh bener ga sih ? gue kurang tau nih kepanjangannya?) dateng ke kelas gue dan ke kelas lainnya, sambil berteriak teriak menggelegar!! suaranya mereka engga ada yang nyamain, kita diharusin naro tas disebelah kanan bawah, duduk tegap tangan dipinggang

TDK : TUTUP MATA KALIAN !
TDK : TUTUP! JANGAN ADA YANG NGINTIP (siapa juga yang mau ngintip)
TDK : jangan ada yang senyum, saya ga butuh senyum kalian ! (gue nahan ketawa)
TDK : dibilang jangan senyum!!! berasa cantik ya senyumsenyum!

sementara itu gue cuma bisa dengar temen temen gue dimarahin karna macem macem, ada yang rambutnya ga dikuncir pake karet gelang, ada yang sepatunya salah, ada yang bajunya ga rapi, oh kejam
tiba tiba,
BRAKKKKK ! meja gue dipukul!

TDK 1: kamu, kenapa sepatunya masih ada putih putihnya? (setau gue sepatu kayak gini boleh)
uta: gada lagi ka
TDK 1: engga ada lagi?! jadi gini kelakuan anak SMA 1? usaha dong dek! cari! beli kek!
uta: engga ada uang ka, buat makan aja susah hiks (engga yang ini berlebihan)
TDK 1: saya ga butuh alasan kamu! besok ganti! (iyampun kaka)

gue merem lagi, tiba tiba,
BRAAAKKKKK ! dipukul lagi meja gue (yampun meja mahal nih, duit bangunan aku ka)
TDK 2: heh kamu! ini rambutnya masih bisa dikuncir! (dia buang karet gelang ke lantai, terus di injek injek)
TDK 2: pake nih !
ya Allah rambut gue sependek ini disuruh iket, oke lah sabar taa sabar jangan ketawa (eh salah, jangan nangis maksudnya)

gue merem lagi, tapi tiba tiba,
BRAAAKKKKK ! meja gue dipukul (lagi)

TDK 3: mana gespernya?!
gue sama temen sebangku gue langsung angkat baju nunjukin gesper
TDK 3: naikin bajunya!kalian tuh sama aja yaa, disini tuh bukan tempat gaya gayaan!
(padahal rok nya udah ditaro di perut, hiks)

TDK: TUTUP MATA KALIAN!JANGAN ADA YANG NGINTIP! SAYA GAMAU ADA YANG SALAH LAGI BESOK!
lalu para TDK itu pergi
huaaah lega hahahah kacau deh itu TDK mantep bener
kagak tau deh siapa yang ngedidik tapi MANTAP! aku tidak pernah merasakan hal yang seperti ini! SERUUUUUU HAHAHA (lebay)

nyampe rumah cape banget, badan gue panas,langsung ke dokter
di dokter katanya gue harus istirahat 3 hari
DAMN ! sial gue ga bisa ikut mos 2 hari ini huaaa ga berkesaaan :(

0 komentar:

Poskan Komentar